Pelajaran hari ini…

Hari ini sebener e males banget bangun
Badan rasane capek banget setelah beberapa hari bubu pagi trus
Jam 1/2 8 baru beranjak dari tempat tidur
5 menit kemudian………………….
ada sms masuk dari Mbak Siska
:::Nduk,qta mau k munthilan,vanlith jdine. Jm 9 ini. Bnyk yg membutuhkan dsna. Mhon doanya.🙂 :::
berhubung masih g konek jadi langsung saya balas
:: ukay mbak… ati2 ya… kabar2 nek ada apa2:::
beberapa detik kemudian……………………
:::kenapa aq g ikut aja ya???? kan ujiane masih jam 1/2 4.. dah gitu ke jogjannya kan isa bareng widi atau mbak alif kalau yang laen pada masih mau tinggal di sana…:::
sms widi dulu untuk memastikan
dan jawabannya
::: yo kw nek meh melu yo melu wae to.. ngko kn mangkat ujiane iso bareng aq..aq ra iso melu e,gek garap paper+rung sinau barang.:::
langsung sms mbak siska lagi bilang mau ikut
lama banget belum dibales… sampe ada sms lagi dari Mas Kaka
:::harri ini mau ikut??? muntilan tujuan kita:::
tanpa babibu langsung tak jawab iya
Madi dan meluncur…………………….
Berkumpulah 4 makhluk dari 3 penjuru… timur (mas ka), selatan (saya), dan utara (mas wawan)

Tujuan 1 : Vanlith
Debuneeee…. mangstab… bikin perih di mata dan agak gatel di muka
dan ternyata eh ternyata… barusan terjadi luncuran awan panas lagi dan bikin debu semakin banyak beterbangan
bayangan awalku banyak membutuhkan tu maksudnya banyak butuh tenaga (soalnya kita kan cuma bisa nyumbang tenaga.. hohooh)
Tapi ternyata disana pada leha2 relawannya… trus daripada kita dateng percuma, isenglah kita tanya2 tentang kebutuhan dan disana posko induk untuk mana aja…
Hasilnya : kebutuhan yang urgent tu makanan dan minuman tinggal makan… kayak susu kotak, biskuit, roti, aqua cz pada repot kalo masak… disana membawahi 7 posko lagi… salah satunya srumbung…

penasaran dengan srumbung kita pun kesana
Hmm… ada dua pos si disana, di SD N 1 dan 2 srumbung
tapi sepertinya logistiknya udah tercover

pindah ke salam… di Wisma Salam..
Berhubung udah kenal sama penjaga disana
Malah gojekan
Pertama dateng bukane tanya posko itu butuh apa tapi malah tanya Maret-April taon depan udah penuh blm ya wismanya???? hahahhahah
trus baru dech tanya2 yang beneran
Hasilnya : butuh aqua, susu bayi, pampers, sarden, kopi, gula,dll (agak banyak jadi aq lupa… heheheh)

Lapor ke pos pakem lewat mas Gupy…

Lanjut ke pos pakem Gereja Maria Asumpta..
Sampe disana baru aja duduk tiba2 suruh makan..
Lha yo g enak nu… dan akhirnya kita cuma duduk2 di situ
Di perjalanan menuju Pakem dari Muntilan sebenarnya saya udah firasat kalau ini bakal lama di Pakemnya… Alhasil saya memutuskan untuk ikut Mid B.Ing susulan aja..(Mumpung dosennya apikan)
dan ternyata beneran.. setelah cuma duduk2 di posko dan sekali nurunin bantuan yang dateng, kita akhirnya dapet tugas..
Survei posko kecil2.. mencari posko2 yang sangat minim atau mungkin belum terjamah bantuan
Wilayah terbagi menjadi 3 : Turi, Kaliurang, dan Cangkringan
Setelah dapet brifing dari mas andri dan wanti2 tentang zona merah, kuning, hijau, kita pun berangkat
mbak siska dan mas wawan ke zona A (Turi)
saya dan mas kaka ke zona B (KAliurang)
Mas nungky dan mas sapa gitu(lupa aq namanya.. hehe) ke Zona C (CAngkringan)

Pertama saya dan mas kaka berbekal GPS menuju ke atas sampe Gebang utama (gerbang dari JaKal)
disana ketemu bapak2 linmas..
Tapi sebelumnya kita melewati Posko yang paling terkenal di TV yaitu Hargobinangun
Kayak pasar malam euy suasananya… Ruame buanget… Temen2 pencari berita banyak di situ, mau apa aja ad.. Mobil2 bantuan pun hilir mudik ke pos itu.. Melihat itu, kita pun hanya lewat.. Kayaknya bantuan udah luber2 kok disana… hehhehe
Lanjut ke arah barat menuju gerbang Kali Boyong (menurut GPSnya gitu)
pertama yang kita temukan adalah museum Merapi
::Baru tau saya disitu ada museum.. heheh::
Setelah tanya2 sama penjaga museumnya, kita diarahkan untuk lebih ke barat lagi ke arah gerbang barat
Di gerbang barat kita ketemu sama petugas di sana
ngobrol2 bentar dan diarahkan lagi ke PGM dan posko SAR yang ada di deket patung urang
:::memasuki zona merah dunk::
Yups… sepanjang jalan g ada orang.. paling hanya 1-3 orang bapak2 yang berjaga2.. jalan pun putih semua kena debu vulkanik… bau belerang mulai cukup tercium.. mataku berulang kali klilipan
sampe di pos tim SAR dan dari pos Tim SAR kita disuruh naek sendiri ke PGM yang lumayan jaraknya..
Sempat was2 soalnya dari posko Pakem disms trus yang intinya hati2 Merapi bergejolak
Tapi saat Tim SAR memastikan aman dan kita disuruh naek ke PGM ya kita naek..
Di PGM, ketemu beberapa petugas yang berjaga.. Baru mau menjawab pertanyaan kita, bapaknya bilang “Sebentar ya mbak dan mas… Ini baru ada guguran lagi”
pas itu kita juga mendengar bunyi gluduk2 dan bau belerang agak semakin menyengat… Abu juga turun tipis.. Bapak2 yang didalam melototi seismograf yang bunyinya kayak alat yang ada di ruang ICU rumah sakit..
Deg2an sangat lah pokoknya… semua mata tertuju pada Merapi yang berdiri gagah di depan…
tapi beberapa saat kemudian suasana kembali normal dan kita tanya2 tentang kebutuhan logistik di pos penjagaan itu..
Lanjut perjalanan ke arah baratnya lagi..
Di jalan kita ketemu ibu2 yang boncengin anaknya… Kita iseng tanya apakah di sekitar situ ada posko2 kecil atau rumah warga yang dijadikan tempat pengungsian dari keluarganya???
Ibu itu malah mengajak kita ke Posko Disater Oasis di deket Hargobinangun…
Disana ada 7 barak dan membutuhkan banyak logistik..
Lanjut naek lagi dan ke arah timur…
Kita lewat ke jalan2 kecil yang ada dan tembus ke Cangkringan ternyata… berhubung Cangkringan masuk zona C jadi kita kembali lagi ke JaKal.. pas mau kembali ke posko Pakem, kita menemukan 2 rumah yang dijadikan pengungsian.. yang satu di depan MAsjid Purworejo dan yang satu di timurnya barak Hargobinangun..
Ada satu hal yang menarik dari hasil kita ngobrol2 dengan ibu yang punya rumah di daerah timur barak Hargobinangun itu…
Di situ ada 24 orang dan saat ditanya apakah ada sesuatu yang diperlukan yang mungkin bisa kami usahakan, ibu itu menjawab ” wah kalau ditanya seperti itu kami g bisa ngarani mbak, mas… Kami kalau diberi ya menerima tapi kalau tidak juga tidak apa2.. Kalau makan kami sudah mendapat dari Hargobinangun, air juga sudah cukup karena ada sumur.. Bukannya sombong tapi kami masih belum membutuhkan jadi kalau diberi ya monggo tapi kalau ada yang lebh membutuhkan ya kami tidak apa2… Sebenarnya kan kalau masih bencana gini masih terjamin mbak.. Makan dan kebutuhan sehari2 sudah ada bantuan.. Tapi kami susahnya nanti mbak kalau tanggap bencana sudah dihentikan dan posko2 sudah ditutup… Padahal biasanya setelah bencana kayak gini 2-3 bulan masih sepi mbak KAliurang… pengunjung belum ada yang datang… PAdahal satu2nya penghasilan kami dari wisata KAliurang… itu yang membuat pusing sebenarnya…”

Dari cerita ibu itu saya kemudian berpikir… Oh iya ya… Mungkin selama ini kita selalu euforia bencana… Saat ada bencana memang banyak orang berbondong2 untuk membantu.. Tapi jika keadaan sudah kondusif, tinggalah mereka yang harus berjuang membangun kembali perekonomian yang sempat mati… Dan menurutku itu tidak mudah bagi mereka yang berpenghasilan dari sektor wisata… Mana ada si orang yang mau wisata ke daerah yang baru saja kena bencana.. Semua pasti masih takut untuk ke sana..
Hal inilah yang kadang tidak terpikirkan dan menjadi bahan renungan bagi kita….🙂

  1. Hmmm…, terima kasih banyak, saya juga mendapatkan pelajaran penting, semoga yang seperti ini menjadi pemikiran bersama bagaimana baiknya pascatanggap darurat. Oke, tetap semangat untuk berbagi, jaga diri baik-baik, dan semoga senantiasa mendapatkan rahmat-Nya.

  2. sama2…🙂
    Smangad berbagi!!!!!!!!!!!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: