Menghabiskan akhir pekan bersama Hargo Merapi..

Yupz… Malem Mingguan bersama Kyai Petruk (sebutan warga asli lereng Merapi untuk gunung yang keren itu..)

lagi2 rencana awal tak sesuai kenyataan.. hohohoh
Awalnya saya mau belanja dan nganter logistik ke muntilan..
Tapiiiiiii……
Tgl 30 jam 04.45 WIB
Tiba2 mencium bau belerang di rumah…
Saya pikir hanya mimpi atau cuma bau2en gara2 sehari sebelumnya seharian membaui belerang
Saat pintu di buka… Taraaaaaaaaaaaaa
halaman rumah putih semua…
Agak shock soalnya kemaren saya melihat kondisi itu hanya di Muntilan dan Pakem…
Lha trus kalo rumah saya yang kira2 20-30 kilometer dari puncak aja kondisinya kayak gitu trus yang lebih deket kayak apa??? >.<
Saya pun mencoba menghubungi teman saya (mas Andri) yang jaga posko logistik Pakem menanyakan keadaan di posko
::y aman,abunya tebal,ad yg ngungsi ke posko juga:::
Jawaban itu membuatku tenang..
Lanjut tanya ke daerah Muntilan
::yang dari atas pada turun tapi g hujan abu kok di sini::

Mulai menyalakan laptop dan OL sambil nonton tivi juga…
Sementara nonton tivi, Bapak saya ribut melarang saya untuk pergi (terutama untuk naek ke Pakem lagi)
Agak sebel juga soalnya saya cukup tau lah kondisi sana yang agak kekurangan tenaga
Pikiran saya kemudian tertuju ke RSUD Muntilan
"apa kabar setelah eksplosif yang kedua ini???"
Saya iseng sms Pak Srenggono (Kepala Rekam Medis RSUD Muntilan)
menanyakan apakah masih butuh bantuan (karena malam sebelumnya di Wall Group MRF ada info bahwa RSUD membutuhkan tenaga rekam medis untuk bantu2)
::Kalo bisa setiap pg sy dibantu 2 orang::
Tanpa babibu saya langsung mencari 2 orang itu
kenapa g saya sendiri???? :::Ijin pergi2 saya dicabut karena debu Merapi dimana.. hohoh:::
Pertamanya g ada respon positif
Sempet agak sebel soalnya waktu eksplosif pertama yang daftar mau jadi relawan aja 20 padahal cuma 10 yang dibutuhkan trus kenapa sekarang cari 2 aja susah???
:::ya kan sekarang jogja ujan abu juga:::
Ditambah lagi Pak Srenggono telepon menanyakan gimana jadinya??? apa yang bisa ke Muntilan???
Rasanya campur aduk waktu itu… Gemes g dapet orang dan lebih gemes karena ijin pergi2 saya dicabut..
Ternyata HPq eror… hanya bisa ngirim sms tanpa bisa menerima…
Untunglah ada beberapa orang yang kemudian menelepon bilang bersedian berangkat..
dan saat tilpun2 nan itulah Bapak saya mendengar semuanya dan mungkin berpikir
::Sepertinya anak saya cukup tersiksa kalo saya kurung di rumah trus.. MUngkin sebaiknya memang dia berangkat..::: (pikiran bapak yang saya buat sedikit lebay… hahaha)
Akhirnya jam 1/2 12 saya berangkat menuju Klaster MIPA utara
Tujuannya mejalankan rencana awal (belanja dan ngirim)
TApiiiiiiiiiiiiiiiiii… rencana itu tak kunjung ter-realisasi
Wasting time di Klaster..
Tiba2 ada telepon lagi dari nomer magelang…
ternyata dari Bu Ami (Kepala rekam medis RS Harapan)
Beliau tanya2 tentang pos mana aja yang masih membutuhkan bantuan logistik (mungkin gara2 status2 saya jadi beliau tanya ke saya)
Setelah di telepon saya pun segera mencari tau ke posko Pakem bersama Mario
Sampe sana cukup rame dan saya mencoba mencari info dari petugas posko dan mengkoordinasikan ke Bu Ami

Lihat kondisi temen2 yang jaga dari kmaren di sana yang cukup kelelahan kurang tidur dan capek angkut2, saya dan MArio tergoda untuk tinggal..
Sore harinya ada temen2 KMKath yang ikut naek.. pas itu g ada logistik dateng..
Mereka pun turun lagi dan beberapa menit kemudian petugas posko dapet kabar bahwa 1,5 jam lagi ada 1,5 ton beras yang datang
ting tung ting tung
Akhirnya datang juga..
G cuma beras si… sembako macem2 sama tikar…
Saatnya angkut2..🙂

Disela2 waktu selama disana saya ngobrol2 dengan temen2 yang dari kemaren disana tentang gimana kondisi sebenarnya waktu letusan pagi kemaren
Yang menarik dari obrolan itu adalah bagaimana mereka menyikapi kejadian demi kejadian dari Hargo Merapi
Mereka menganggap sekarang adalah saat dimana Kyai Petruk membangun karena kukubima tak bisa membangun (itu guyonan mereka dan saya rasa ada benarnya.. hehehhe)
Mereka berpikir bahwa inilah saatnya lereng merapi diperbaharui..
Trus yang membuat saya merasa semakin yakin akan pendapat saya bahwa berita di tivi itu lebay adalah saat mereka juga mengeluhkan tentang pemberitaan di tivi..
::Tivi ki kadang ngawur dan membuat semuanya jadi tambah panik.. mosok merapi dibritakan lahar sampe 20km… yo pada heboh no.. padahal kemaren lahar cuma 7 km::
Dan temen saya iseng mencari berita di detik.com trus nemu brita ttg ngawurnya jurnalis dalam memberitakan kondisi Merapi
bisa dilihat di sini
Selama di Pakem itulah saya mengerti kearifan lokal yang ada disana
Merapi seperti cukup bersahabat walaupun sering batuk2 asal zona merah tidak dilanggar

habis itu saya tergoda lagi untuk nginep sana.. Dan ijin menginap di acc..😀
Semaleman bubu2 sambil deg2an soalnya jalan yang sepi banget tiba2 jadi rame (padahal cuma rombongan moge yang lewat naek turun) ditambah kadang2 bau belerang dan suara “tiiiitttttttttttttttttt” dari HT
Takutnya yang malam sebelumnya terjadi lagi…
Tapi sampe pagi kondisi aman walau sering terjadi luncuran kecil (sekitar 1-1,5 km)
Pagi tadi merapi terlihat sangat gagah dan keren… kadang terlihat asap putih sedikit menuruni lereng
Setelah puas melihat, saya dan teman2 turun

NB:
sepertinya Hargo Merapi tidak mengijinkan saya untuk melihat secara langsung dari dekat bagaimana Kyai Petruk membangun… hohoho

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: