Expedisi Krakatau

Postingan yg basi bgt ini sebenernya tp sayang udah nulis banyak g diterusin :p

Kenalan dulu yuk sama the gembeler…
The gembeler adalah sekumpulan manusia yang hobinya traveling dengan low cost dan sampai “nggembel” malahan. Bisa dibilang ke tempat keren dengan biaya seirit mungkin dan yang penting happy. But yang pensaran bisa follow @thegembeler trus ngepoin personilnya atu-atu. ^^

Awalnya sih pengen ke Ujung Kulon, tapi berhubung kuota penuh pindahlah kita menuju Rakata atau Krakatau.

Trip ke Rakata ini kita ikutan trip yang dikoordinir oleh Mbak Aya dari Geya Travel. 1 packnya 385rb dengan meeting point di Pelabuhan Merak tgl 27 September 2013 jam 23.00.

Kali ini nggak semua gembeler ikutan, sibuk masing-masing cuy… Setelah proses penawaran terkumpulah 7 orang gembeler yakni Mbak Tyas a.k.a tante, Mbak yeyek, Mz Paimen, Mz Sumardani, Mbak Patime, aku, dan mbak Indra a.k.a Ardni.

Perbekalan piknik udah di list sama mas dani

Petualangan dimulai…..

Tanggal 26 September 2013 janjian jam 16.00 buat kumpul di Stasiun Lempuyangan Jogja..
Lho kok udah brangkat aja gitu tgl 26? Kan masih tgl 27 tengah malem ketemunya. Bisa pake kereta pagi dong?
“yaps.. emang sih ada kereta pagi tapi harganya 2x lipat kereta eko yang kita naiki.. So milih brangkat yang malem deh..”
Kita naik kereta Gaya Baru Malam yang jadwalnya jam 17.10 brangkat…
Gasik banget yak kumpulnya?
“Iya dong itu buat antisipasi biar nggak ketinggalan kereta tapi itu cuma berlaku buat mbak Ardni n mbak Patime yang katanya udah di stasiun jam 15.30… haha”
Aku sendiri baru brangkat dari rumah jam 16.15 naek motor dianter my super dad.. Sedikit panik diperjalanan ke stasiun waktu sampai di taman pintar tiba-tiba ban motor bocor.. Jam udah menunjukkan 16.30 padahal perjalanan masih setengahnya lagi.. Satu-satunya transport yang ada cuma becak.. Pak becaknya nawarin harga 15rb sampe stasiun.. Ditawar jadi 10rb karena kayaknya jaraknya udah deket.. Pak becaknya nggak mau dan minta 13rb.. Dari pada telat mending diiyain aja 13rb sampe stasiun.. Sepanjang perjalanan aku tiba-tiba kasian sama bapaknya becak.. Jalannya naek mulu cuy.. 15rb emang pantes buat jarak dari taman pintar ke lempuyangan.

Jam 17 lebih brapa lupa (yang jelas nggak on time.. haha) kereta datang.. Keretanya ini start dari Surabaya Gubeng jadi begitu sampe Jogja udah rame. Waktu itu tempat duduk kita dapet yang blakang deket kamar mandi. Tempat duduk kita dapet yang 4 hadap-hadapan jadi dibagi dua.. Aku, Mbk ardni, Mz dani, n Mz paimen barengan berempat, sisanya di kursi belakang.. Apesnya 1 kursi ditempati sama ibu dan anak kecil balita yang cukup riweh.. Sepanjang jalan ada-ada aja maunya si balita tadi.. Sampai suatu saat dia minta pop mie dan itu bikin aku, mbk tyas, mz dani pengen.. Kita pun pergi ke gerbong makan buat beli pop mie..

Selesai makan kita balik lagi dan taraaaaaa…. Si balita tadi udah tidur dengan suksesnya di kursi jatahnya mbk tyas.. Nggak berperikemanusiaan kayaknya kalau kita ngusir si balita tadi.. Jadilah kursi yang tadinya kapasitas 4 orang dipake buat berlima.. Aku, mbak ardni, n mbak patime yang mungil-mungil berjejer tiga, depannya mas paimen n mas dani.. Kalau duduk doang sih enak tapi pas mau tidur rasanya nggak enak.. Miring susah, kaki pegel, kepala “tengeng”.. Nggak banget pokoknya..

Sebenernya setiap kali naek kereta aku penasaran sama orang-orang yang bisa tidur di kolong.. Nyaman banget kayaknya.. Jadi aku nyobain buat turun.. Awalnya sih duduk dulu di bawah tapi kepala masih nyender di kursi.. Belum nyaman sih tapi better lah daripada duduk mepet2.. Mas Paimen ikutan turun dan langsung baring gitu aja di kolong kursi..

Kayaknya enak banget… Ikutan mapan aahhh… Gelar koran lebih banyak, rebahan dan oh gosh horor juga ternyata.. Kepala dibawah kursi yang serasa mau ambruk kalo yang duduk di atasnya gerak.. Trus derit rel dan kereta kedengeran jelas banget.. Tapi itu enak banget buat peregangan otot punggung.. Buat yang badanya unyil kayak aku sih bisa tidur miring juga *itu enak banget* tapi kalo badannya agak semok ya ditrima aja cuma bisa tidur terlentang.. hahaha
Ntah berapa lama tidur di kolong kursi itu, yang jelas bisa tidur nyenyak sebentar.. Bosen dikolong kita naek lagi ke kursi trus gantian mas dani yang masuk kolong..

Kereta masuk Jakarta dan kayaknya si ibu dan bocah balita tadi turun di Senen.. Yang jelas tiba-tiba udah nggak ada dan mbak yeyek sama mbak tyas udah mencak-mencak karena katanya si ibu turun tanpa makasih atau apalah gitu, padahal udah make tempat orang seenaknya.. *smoga upah kita besar di surga.. ^^v )

Tanggal 27 September 2013 jam 03.00 lebih sampe juga di stasiun jakarta kota.. Stasiun paling keren yang pernah tak kunjungi *ndeso banget yak*.. Tapi sayang kamar mandi langka cuy di sini.. Musti ke ujung peron 12 baru ada kamar mandi padahal buat ke ujung peron jalannya gelap dan sepi.. Kita nggembel di situ sampe langit terang sembari nungguin Estu *personil termuda* yang dateng pake KRL karena dia udah di jakarta duluan.. Sembari nunggu kita narsis dulu…

Sekitar jam 7 Estu datang kita langsung cabut dari stasiun sebelum diusir untuk ke dua kalinya..

Jalanlah kita ke Kota Tua.. Foto-foto dulu…

Padahal muka bantal semua…
Sarapannya bubur ayam sama lontong opor.. Buburnya nggak enak sebenernya tapi berhubung lapar jadi yaaa anggap aja enak…

Habis itu nyepeda keliling kota tua berbekal peta ini
Dari halaman museum Fatahilah kita ke menuju ke museum Bahari yang jaraknya lumayan.. Sepanjang jalan klakson kendaraannya ampun-ampunan.. Heran aku sama orang-orang jakarta yang hobi banget nglakson.. Sampe-sampe bingung apanya yang salah kok diklakson mulu.. Nyebrang jalan pun musti brani mati.. Kalo kagak nggak bakalan nyebrang sampe besok..

Sampailah kita di museum Bahari.. Museumnya biasa aja dan baunya nggak enak banget.. Deket pelelangan ikan soalnya…
Lanjut ke jembatan intan.. Bagus sih jembatannya.. Cuma baunya lebih nggak enak dan musti bayar 2000 per orang..

Perjalanan kembali ke halaman museum masih diiringi bunyi klakson yang nggak berhenti.. Mampir dulu ke tembok yang ada akar-akarnya…

Sampai halaman museum Fatahilah disambut sama Mbak Tyas n Estu yang udah setia jadi penjaga tas.. “trimakasi…mumumu :*”

Sebernya udah kedua kalinya aku ke Kota Tua tapi belum pernah masuk museum Fatahilah.. Dan kali ini masuk… lalala yeyeye
Bayarnya 5000.. Nggak muter liat dalemnya sih.. Cuma masuk trus ke taman tapi itu udah lega.. Di dalem beli kerak telor 15rb sama es selendang manis *kalo nggak salah* seharga 5rb.

Jam stengah 11 kita musti cepet ke stasiun Kota lagi buat naek KRL ke masjid Istiqlal.. Semakin ngap banget sama jalanan Jakarta.. Motor-motor pada naek ke trotoar dan malah nglakson-nglakson kita yang pada jalan kaki.. WTF banget lah

Karcis KRL ternyata kayak karcis trans tapi boleh di bawa.. hahha *ndeso*

Kereta datang dan kita naek..
Lumayan nyaman.. Pas nggak jam sibuk kali ya jadi sepi..
Dari Stasiun kota ke stasiun Juanda nggak jauh jadi bentar aja udah nyampe.. Pas mau nyampe kita siap-siap di depan pintu.. Begitu kereta berhenti kita turun.. Semua jalan ke arah pintu keluar tapi ada yang aneh.. Ngitung jumlah personil.. Taraaaa kurang satu… Mbak Ardni masih di dalem kereta dan kebawa.. hahaha
Estu pun nyusul mbak Ardni pake kereta berikutnya.. Untungnya KRL jarak waktunya bentar jadi nggak nunggu lama..

Setelah mbak ardni dan Estu sampe stasiun Juanda kita langsung ke Masjid Istiqlal… Yang cowok-cowok jumatan dan yang cewek agenda utamanya mandi..
Mandi paling enak sepanjang masa itu ya pas di masjid itu.. Airnya banyak, kamar mandi bersih, dan udah lama nggak mandi juga jadi enak banget..

Habis jumatan jadwalnya ketemu Mas Bubu.. Dia adalah aditional player dari Jakarte.. Ketemunya katanya di depan katedral dan kupikir gerbang Istiqlal cuma satu, hadap-hadapnya sama gerbang katedral tapi ternyata banyak dan jauhnyaaaaa… Habis ketemu mas Bubu kita makan di warung Padang deket situ…

Habis itu kita musti ke slipi jaya.. Nah ini juga ngap banget.. Bisnya nggak jelas musti naek apa jadi bolak-balik di selter trans.. Udah gitu sampe grogol masih bingung juga mau naek bis yang mana.. Akhirnya naek Kopaja 86 sampe slipi jaya..

Kirain Slipi Jaya itu nama terminal, ternyata nama mall.. haha
Di situ pada nunggu bis jurusan antar kota.. Semacam pasar Gamping gitu lah kalo di Jogja.. Di Slipi Jaya itu kita nunggu bis jurusan merak.. Ini juga nggak tau musti naek bis yang apa.. Akhirnya liat ada bis jurusan merak yang sepi, kita langsung lari nyetop bisnya..

Perjalanan menuju merak itu rasanya udah capek banget.. Teparlah kita semua…

Jam 9 nan kita sampe di Terminal Merak.. Makan dulu di warung penyetan pinggir jalan..

Habis makan kita jalan ke Indomaret seberang jalan.. Nongkrong di situ nunggu jam ketemuan.. Beli beberapa perbekalan dan kita nggembel di emperan di toko sebelah..

Ternyata bukan Indomaret itu tempat kumpulnya, yang bener adalah Indomaret yang ada di dalem pelabuhan.. Pas udah mau jalan ke dalem pelabuhan tampak sesosok cewek jalan tampak bingung.. Mz Paimen langsung tau kalo itu Ayuto, salah satu anggota rombongan kita juga.. FYI : Rombongan kita jumlahnya 30 gabungan dari kota-kota laen juga yang kita belum kenal.. Ayuto nungguin temennya yang bernama Julia.. Kesannya kenalan dari mereka adalah mereka cuek abis..

Lanjut jalan masuk ke pelabuhan..

Sampe depan Indomaret udah banyak orang betebaran.. Mungkin semua check pointnya Indomaret kali ya..
Nunggu di situ sampe Mbak Aya sama Daniel dateng.. Rada lama kita nunggunya sampe akhirnya mereka datang..

Semua kumpul dan saling kenalan.. Wuiihhhh mereka tampak high class banget.. Kalo diumpamakan tayangan koper dan ransel tu, mereka ala koper dan kita ala ransel…

Setelah dibagi tiket kita masuk ke kapal.. Kapalnya keren banget… Mewah banget buat ukuran tiket ekonomi..
Ada bioskop mininya.. Dan toiletnya pun oke
Kita nempati satu ruang yang udah ada satu penghuninya berupa mas-mas.. Ruangannya lesehan gitu jadi nyaman banget buat tidur..

Berhubung kita ngobrol-ngobrol si mas-mas yang udah sempet tidur di situ tadi bilang “don’t be noisy”
Brangkat tidur kita…
Selama perjalanan yang kurang lebih 3 jam bisa tidur pules dan sama sekali nggak krasa goncangan kapalnya.. Tiba-tiba udah ada pengumuman kalo sebentar lagi kapal akan sampai di Pelabuhan Bakahuni.. Semua orang udah pada siap di pintu keluar sedangkan kita masih santai aja di ruangan tadi.. Sampai akhirnya diusir sama mas-mas yang bersih-bersih kapal.. hahha

Tanggal 28 September 2013… Lampung mameennn… Akhirnya bisa menjejakkan kaki di pulau Sumatera..

Dari kapal kita pindah ke angkot.. 1 angkot isinya 10 orang.. Sempit-sempitan di dalem kita.. Kita menuju ke Dermaga Canthi.. Dermaga kecil tempat kita mau nyebrang ke pulau-pulau.. Sarapan dulu kita di warung deket situ.. Pas sarapan itu kita sempet ngobrol-ngobrol sama mbak Aya n Daniel.. Bagiku mereka menyenangkan..

Dari kapal feri kita ganti kapal kecil..

Naek kapal ini sensasinya luar biasa.. Persis naek kora-kora, bedanya bisa kepental sampe njebur laut kalo nggak pegangan..

Sampailah kita di Pulau Sebuku ntah besar atau kecil lupa.. hahah
Photo sesion..

Lanjut ke Pulau Sebuku yang satunya… Rencana mau snorkling di sini tapi ombaknya gede.. Pindahlah kita cari spot yang laen.. Pas kepindahan ini yang nahkodain Tana..
Anggota rombongan juga, cewek pula.. Agak kasar sih nyetirnya.. Maen hajar ombak dan itu bikin mual.. Sebelumnya mz paimen sama mz bubu udah kandas duluan.. Mereka udah mabok di dek bawah.. Sampailah kita di spot snorkling.. Semua siap-siap mau masuk air termasuk aku.. Niatnya ke bawah buat siap-siap tapi ternyata begitu sampe bawah muntahnya nggak ketahan.. Gila di bawah, udah bau solar, ngeliat mz Paimen muntah-muntah, tambah guncangannya krasa banget sukses membuatku ikutan muntah..
Muntahnya nggak berhenti sampe jam snorklingnya selesai.. Walhasil aku nggak jadi turun..

Perjalanan dilanjut ke Pulau Sebesi tempat kita nginep.. Cita-citaku sesampainya di homestay adalah tidur dan nggak minat lagi buat acara snorkling sore.. Mending ngendon di homestay aja udah.. Mz Paimen ternyata juga sama.. Toss dulu kita.. Jalan-jalan keliling pulau juga ide bagus..

Rombongan kita dibagi jadi 3 homestay.. Awalnya mau dikelompokin cewek sendiri cowok sendiri tapi itu ngak nyaman banget dan akhirnya diputuskan per grup.. Grup Jogja tambah Daniel, trus grupnya Adi, sama Grup campuran sama Mbak Aya..
Kita dapet homestay yang cukup nyaman… Kecil dan sederahana tapi kekeluargaannya dapet.. Oh iya, di pulau ini listrik Cuma dari jam 17.30 sampe jam 12 dini hari jadi niat buat ngecharge elektronik tunda dulu..

Jadwalnya mandi trus makan siang.. Habis makan langsung tiduran dan nggak krasa apa-apa.. Tiba-tiba kebangun dan sempet bingung ada dimana.. Tapi pas nengok ada mz paimen yang masih tewas di kasur sebelah jadi inget kalo lagi dolan.. Liat sekeliling udah sepi dan udah jam 3 sore.. Ntah jam brapa mereka brerangkat buat snorkling sorenya..
Ngliatin mz Paimen tidur, kagak brani bangunin padahal janjinya mau jalan-jalan kliling pulau.. Mulai sedikit galau mau ngapain.. Mau ngesosmed hape nggak ada sinyal..

Akhirnya aku keluar rumah.. Di halaman depan yang punya rumah lagi pada duduk-duduk santai.. Aku ikutan nimbrung ngobrol-ngobrol.. Dari obrolan sore itu aku jadi tau kalo di Pulau itu ada beberapa desa yang agak jauh letaknya.. Trus listrik yang cuma sesaat itu aja baru ada 10 tahun belakangan.. Di pulau itu ada sekolah tapi cuma 1 gedung dan itu dipake buat gantian.. Ada yang masuk siang dan masuk sore.. Penduduk sana cukup beragam karena banyak pendatang dari sumatera dan jawa.. Mereka dapet penghasilan dari nelayan, tanam coklat, pisang sama kelapa, dan kalo weekend rumah mereka jadi homestay.. Sayangnya mereka agak kurang pengetahuan soal dunia luar.. Bisa maklum sih.. Listrik aja Cuma 6 jam sehari.. Sinyal Cuma telkomsel aja mpot-mpotan.. Pas ditanya dari mana dan aku jawab dari jogja, ibu yang punya rumah bilang “ Oh jogja itu surabaya kan ya?” Hadooowwwww… jauuuuhhhhh…
Si Bapak yang punya rumah dan mertuanya crita-crita soal travel agen yang suka dateng ke pulau itu.. Tiap weekend pasti rame.. Biasanya grup yang banyak itu dari Rapauli.. Rapauli itu travel agen yang udah cukup gede.. Katanya omsetnya udah puluhan juta sekali bawa tamu.. Hampir semua rumah yang ada di kampung itu dijadikan homestay.. Sempat terbesit di pikiranku kenapa mereka nggak kelola sendiri aja pulau mereka jadi tujuan wisata.. Mereka seolah-olah cuma dimanfaatin sama para agen wisata.. Mereka butuh binaan.. Semoga suatu hari nanti ada yang peduli dan bisa membantu mereka membangun pulau..
Penduduk disana juga sangat menjunjung adat.. Mereka nggak suka dengan para turis yang bajunya kurang bahan.. Di pantai boleh aja pake bikini tapi kalo dikampung tetep musti pake baju sopan.. Trus magrib juga semua harus di rumah.. Hentikan dulu aktifitas..

Mz paimen bangun dan itu brati saatnya jalan-jalan.. Niat utama adalah ke sekolahan.. Penasaran kayak apa sih sekolah di pulau itu.. Di sini sekolahnya dari TK sampe SMK

Sepanjang jalan kita bahas pulau ini yang harusnya bisa lebih baik lagi.. Kerennya lagi penduduk di sini ramah-ramah.. Tiap ketemu di jalan pasti nyapa.. Itu aset besar buat jadi pulau tujuan wisata..
Di jalan kita ketemu mobil yang katanya satu-satunya mobil di pulau itu.. Foto dulu lah ya smaa mobil satu-satunya

Tapi ternyata bukan satu-satunya.. masih ada mobil lainnya..
Rumah-rumah yang letaknya agak di dalem pulau masih ada yang dari kayu-kayu gitu.. Kiri kanan pasti ada pohon coklat sama kelapa.. Kalo pisang ada juga tapi nggak sebanyak pohon coklat dan kelapa yang ada di sana..
Melewati jalan-jalan tanah sampe kita ketemu pantai.. Enak banget pantainya.. Ombaknya landai… pasirnya putih, bersih pula.. Buat menggalau itu passss banget…

Udah mau gelap kita musti pulang.. Selain sebelum magrib udah musti sampe rumah juga kita musti melintasi kebon buat pulang.. Serem kalo sampe gelap..

Pas udah mau nyampe homestay, di jalan depan rumah anak-anak kampung situ pada maen kasti.. Seru banget maennya… Kita ikutan nongkrong liat mereka maen..

Magrib pun tiba.. Mbah-mbah yang duduk di depan rumah seberang udah ngomel-ngomel nyuruh anak-anak pada berhenti maen dan pulang.. Kita pun ikutan pulang sebelum kena omel dari mbahnya juga.. hohoho

Sampai rumah udah nyala listriknya.. Saatnya ngecharge alat-alat elektronik..

Nggak lama kemudian anak-anak yang pada snorkling pulang.. Trus pada beli kelapa muda di warung deket pantai.. Harga kelapa di sinicuma 4rb tapi kalo mau ditambah es batu harganya naek 2rb jadi 6rb.. Mahal banget kan es batunya.. Mereka mungkin impor dari pulau Sumatera..

Makan malem kita jadwalnya beach party.. Dari kata-katanya aja udah uwoowww banget.. Bikin otak punya ekspektasi tinggi.. Mungkin BBQ di pinggir pantai atau yah semacam pesta kecil-kecilan gitu kan ya.. Kita pun brangkat dengan segala impian dan ternyata… Taraaaaa… Cuma makan prasmanan biasa dengan menu yang sangat biasa.. Cuma bedanya disajiin agak di pinggir pantai doang.. Nggak dapet sesuatu lah pokoknya dari makan malam itu.. Kita pun makan seperlunya trus langsung pulang ke homestay..
Di homestay awalnya cuma 1 kamar yang disiapkan.. Lainnya di ruang tengah gitu dikasi kasur yang berjejer.. Kamar satu-satunya itu dipake sama mbak yeyek, mbak patime, sama mbak ardni… Aku sama mbak tyas di ruang tengah barengan sama anak-anak cowok..
Nah pas udah tidur pulas tiba-tiba aku dibangunin sama ibunya yang punya homestay.. Disuruh pindah masuk kamar sebelah yang ternyata udah disiapin juga.. Tapi berhubung udah PW tidurnya aku nggak pindah… Ntah jam brapa aku kebangun dan liat sebelah mbak tyas nggak ada.. Yang tampak cuma mas dani yang tidurnya tadi di sebelahnya mbak tyas.. Kupikir mbak tyas ikut ibunya homestay pindah ke kamar… Lanjut tidur lagi..
Paginya tiba-tiba udah ada mbak tyas lagi di sampingku.. Pas ditanya pindah nggak bilangnya enggak.. Pipis juga enggak.. Trus kemana dong? Apa aku yang mimpi? Ntahlah, yang jelas pas ibunya homestay dikonfirmasi soal ngebangunin aku malem-malem itu emang bener ibunya yang ngebangunin.

Minggu tanggal 29 September 2013
This is the day.. KRAKATOA😀
Paginya jam 3 udah bangun dan siap-siap ngejar sun rise di puncak Krakatau.. Tapi Karena masih ini dan itu baru deh jam 4 kita jalan ke dermaga.. Angin dan ombaknya cukup dasyat.. Pas kita udah nongkrong diatas dek kapal tiba-tiba ada kapal yang pulang.. Katanya sih ada badai trus ada yang pingsan jadi putar balik.. Nah pas mbak aya ditanya mau lanjut apa nggak jawabnya lanjut.. Bapak nahkodanya lalu nyuruh kita turun semua, masuk ke dalem kapal trus semua jendela kapal di tutup dan semua harus pake lifevest.. Perjalanan dimulai.. Udah agak khawatir sih sebenernya, kenapa semuanya harus ditutup suruh pake lifevest pula..
Semakin jauh kapalnya jalan semakin goncangannya luar biasa.. Air mulai masuk dari jendela atas.. Serem banget mbayangin kalo kapalnya pecah atau kebalik gimana.. Secara aku nggak bisa renang.. Selama di jalan cuma berdoa sambil megangin jaketnya mas dani siap-siap kalo sampe beneran nyemplung laut mau megangin mas dani yang bisa renang.. Satu per satu mulai pada mabok termasuk aku.. Suara hoek pun sahut-sahutan.. Moment paling hiyaakkssss adalah mas dani ikutan mabok tapi dia nggak pegang plastik dan dia nyaut gitu aja plastik ditanganku buat muntah padahal aku masih pengen muntah.. Hasilnya aku sama mas dani gantian plastik buat muntah.. Hiyaaakkkksss banget kan… Tiba-tiba kapal kena ombak dan miring banget ke kanan.. Untung nggak ada ombak lagi dari kiri, kalo ada pasti udah kebalik kapalnya.. Belum usai horornya.. Kadang kapalnya kena ombak gede banget dari depan jadi airnya masuk semua dan kayak mau pecah.. Perutku udah habis nggak ada yang dimuntahin lagi tapi masih pengen muntah.. Lemes banget rasanya… Rasanya udah pasrah kalaupun harus mati di situ.. Akhirnya udah nggak pegangan mas dani lagi dan aku rebahan gitu aja di lantai kapal.. Pasrah udah.. Ini penampakannya

Akhirnya goncangan agak reda dan yeeeiiiiiiii sampaiiiiiiiiiii
Bapaknya bilang kita udah sampai di Krakatau.. Waktu itu jam 07.00, jadi kita terombang-ambing kena badai di laut sekitar 2-3 jam..
Keluar dari kapal pada bawa tas kresek yang isinya muntahan.. hahahha

Kita kemudian disambut sama petugas jaga Pulau Krakatau.. Baru tau ternyata pulanya masuk kawasan cagar alam dan musti ada ijin buat nake ke puncak.. Udah gitu musti dipandu juga..
Sebelum naik kita brefing dulu.. Bapak petugas njelasin kalau manti kita nggak boleh buang samapah sembarangan, merusak ekosistem yang ada di atas, naiknya harus sesuai jalur nggak boleh bikin jalur pendakian sendiri biar nggak keperosok karena masih banyak lubang-lubang kawah, dan harapannya banyak bertanya sama pemandunya tetang semua cerita tetang Krakatau karena wisata Krakatau ini wisata pendidikan.
Mulailah kita naik.. Kayaknya sih pendek doang naeknya karena puncaknya udah keliatan.. Di area bawah masih ada pohon-pohon cemara laut.. Pasirnya pun masih kayak pasir pantai.. Semakin naek semakin nggak ada pohon.. Muali tampak bongkahan-bongkahan batu yang katanya itu batu yang loncat kalo pas erupsi.. Tipe erupsinya gunung Krakatau ini menyembur ke atas.. Jadi batu-batu bisa loncat dari kawah.. Lebih ke atas lagi pijakan mulai nggak stabil.. Pasirnya mulai longsor-longsor dan debunya cukup mantap.. Sampai lengket di rambut kena debu abu vulkanik.. Naiknya semakin terjal.. Kondisinya kayak di film 5cm..
Pas setengah jalan liat ke belakang pemandangannya udah wow banget…
Butuh sekitar 30 menit buat sampe puncak.. Sampai puncak semua mabok dan capek naek terbayar dengan lunaaaasssss…. Keren banget pemandangannya…

Puas foto-foto kita turun.. Matahari udah agak nyengat dan pasirnya pun mulai panas.. Apalagi buat kakiku yang cumaberalasakan sendal jepit.. Pijakan yang nggak stabil kadang bikin kaki sedikit terbenam di pasir.. Itu rasanya mak nyoossss… Takutnya sampai bawah kakiku melepuh semua tapi untungnya nggak..😀

Sampai bawah sarapan dulu.. Liat menunya ditambah bayangin masih harus naek kapal berjam-jam dengan ntah badai lagi atau nggak bikin aku memutuskan buat nggak makan..
Sembari sarapan sembari kita cari tas kresek buat perbekalan nanti.. Mbak tyas nyoba minta ke seseorang yang ngecamp disitu tapi ternyata mbaknya bukan orang indonesia dan nggak bisa bahasa Indonesia sama Inggris.. Galau sudah… Kita ngedarin mata ke semua penjuru sapa tau ada plastik yang bisa dipake.. Nyoba minta ke bapaknya petugas jaga dapet satu plastik, trus ada plastik bekas kacang garuda juga di sampah deket pantai.. Lumayan lah buat jaga-jaga..

Perjalanan lanjut ke Legoon Cabe buat snorkling.. Disini aku juga cuma liat doang.. Nggak pengen nyemplung.. Rugi sih sebenernya udah nyewa alat tapi ntah kenapa nggak ngrasa rugi..

Selesai snorkling kita kembali ke homestay.. Perjalanannya lumayan jauh dan kita duduk di dek atas kapal karena takut mabok kalo di atas.. Yang lain pada neduh di bawah.. Panasnya emang mak nyoosss banget, tengah hari pula… Kulit sampe rasanya cekit-cekit kena matahari..

Sampai homestay mandi-mandi trus makan siang dan siap-siap pulang.. Jam stengah 4 kita udah musti berangkat pulang.. Setelah semua siap kita pamitan sama keluarga yang punya homestay..
Naik kapal lagi…
Foto dulu sebelum pulang
Kali ini cukup bisa menikmati perjalanan karena bapaknya bawa kapalnya cukup hati-hati menghindari ombak sekaligus pemandangan sun set yang cukup keren..

Sampai di dermaga Canti lagi… Bapak angkotnya udah nungguin buat nganterin kita ke Bakahunei lagi..
Di perjalanan hujan deres banget… Semua pintu dan jendela angkot terpaksa ditutup jadi pengap banget.. Ntah karena kurang oksigen atau karena mabok tapi berasa pusing banget.. Tengah perjalanan mampir ke toko oleh-oleh.. Pengen beli sebenernya tapi males turun gara-gara masih deres.. Akhirnya tetep ngendon di angkot… Tadinya mau urunan sama mbak Tyas buat oleh-oleh orang kantor tapi ternyata malah dibeliin sama Mas Bubu… Horeeeiiii….

Lanjut ke pelabuhan… Sampai sana horor banget.. Banyak calo teriak-teriak nawarin tiket dan yang lebih horor itu cowok-cowok disana dengan vulgarnya ngliatin paha cewek.. Ada yang pake hot pant gitu mereka ngliatinnya liar banget.. Untung rombongan The gembeler pake clana panjang semua..
Lagi-lagi kita musti nyari Indomaret sebagai titik kumpulnya.. Sampai Indomaret ternyata rombongannya Adi pada makan di warung Padang.. Tadinya pada nggak mau ikutan makan tapi akhirnya terkena bujuk rayunya Daniel dan memutuskan buat ikutan makan padahal Mbak Patime udah beli perbekalan… Warung padang yang ini masih asli.. Semua menu disajikan di meja trus kita tinggal milih gitu mau makan yang mana baru nanti trakhiran dihitung sama petugasnya yang dimakan apa aja..
Habis makan dikasi tiket buat kapalnya.. Nah rombongannya Adi udah duluan sedangkan yang lain masih dibelakang.. Rombongannya Adi udah naek kapal 1 dan udah ditutup siap brangkat.. Sedangkan kita jadi disuruh naek kapal yang masih buka.. Nah mbak aya langsung ngajaki kita buat ngejar masuk ke kapal lewat jalan kendaraan.. Kita lari-lari tapi ternyata nggak ada jalannya.. Akhirnya balik lagi dan Mbak aya ngurus ke petugasnya.. Sempat tetep nggak boleh masuk tapi akhirnya mbak aya bisa ngeyakinin kalo kita udah beli tiket rombongan jadi harus barengan 1 kapal…
Jembatan kapal pun diturunin lagi dan kita bisa masuk..

Kapal yang ini jelek.. Sebanding sama harga ekonominya… Bisa sih naek kelas tapi musti bayar lagi dan di dek bawah.. Kita memutuskan buat tetep di ekonomi aja.. Di sini tempat duduknya keras.. Nggak nyaman banget buat tidur.. Aku sama Mbak Tyas tetep terjaga semertara yang lain tewas.. Kita crita-crita sampai tiba-tiba kelip lampu daratan udah tampak dan ada kapal lain di samping kita.. Kupikir udah deket pelabuhan dan kita udah jalan mundur.. Nah aku bilang mbak Tyas klo udah deket pelabuhan dan kita udah jalan mundur.. Mbak Tyas langsung ngebangunin yang pada tewas.. Pas itu di deret sebelah ada mas-mas juga ikutan ngebangunin mamahnya.. Nah yang susah banget dibanguninnya itu Mbak Patime.. Udah dipanggil-panggil, ditowel-towel tetep diem aja.. Sempat agak horor, takutnya pingsan atau malah end.. Tapi untunglah dia siuman.. hahaha
Udah berhasil ngebangunin Mbak Patime aku keluar dan kok masih gelap banget yak depannya.. Ternyata masih jauuuuhhh… Kapal yang bikin kita ngira klo kapalnya kita udah jalan mundur itu ternyata kapal besar yang nyalip kita.. hahahha Maapkan kita temans..
Akhirnya selang beberapa waktu ada pengumuman kalo kapal sudah sampai di Merak lagi.. Kali ini dengan yakin kita bangunin lagi para gembeler..
Meeting point setelah turun dari kapal adalah Indomaret lagi.. (*sponsornya indomaret kali ya) Disini kita berpisah.. Nggak Cuma berpisah sama rombongan yang lain tapi juga berpisah dengan Mas Bubu yang pulang duluan ke Jakarta.. Sayonara.. 

Saatnya gembeler menggembel di pelabuhan.. Kita langsung cari tempat buat tidur di emperan pelabuhan.. Dapet tempat di pojok peron langsung kita berjejer ambil posisi tidur… Agak takut sebenernya bobok di tempat itu karena bapaknya security ngliatin terus, takut diusir, tapi ternyata menurut yang pada berjaga para security disana malah berpesan supaya kita gantian berjaga, jangan tidur semua..

Senin 30 September 2013 jam 07.00
Siap-siap kembali ke jakarta.. Setelah bersih-bersih di masjid pelabuhan dan makan pop mie indomaret kita pun lanjut cari bis ke arah terminal Kalideres… Dari teminal kalideres kita naek Kopami P12 sampe terminal senen.. Di Kopami ini aku duduk diblakang pak supir dan sensasinya luar biasa.. Liat bisnya ngepot-ngepot ditambah hampir nabrak-nabrak tapi pak supirnya tetep santai..

Sampe terminal senen kita makan nasi padang *lagi*.. Nasi padang terakhir dalam pengembaraan kali ini.. Jam udah semakin mepet jam berangkat kereta.. Kita langsung masuk ke stasiun senen.. Pulang ke Jogja pake Kereta Bengawan.. Jam 12.30 kereta pun berangkat.. Kita dape tempat duduk yang cukup nyaman.. Kursi yang setingnya 3-3 ditambah 2 kursi sebelahnya kita kuasai..

10 jam di kereta dengan berbagai acara.. Mulai dari copy foto, makan, becandaan, sampai acara wajib yaitu tidoorrr.. hohoho

Jam 22.00
Jogjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
Kita turun di stasiun Lempuyangan dan sayonara…

Terimakasih kepada buat semua yang ikutan trip ini.. Smoga segera menyusul perjalanan selanjutnya😀

Foto2nya
image

image

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: