KAI oh KAI

pengen banget cerita pengalaman tes di PT KAI karena menurutku ini unik banget

awal muasal kisah ini dimulai saat bosan melanda.. pengennya kerja di sektor lain gitu.. dan saat itu juga ada lowongan di PT KAI buat semua jurusan dan ada formasi yang cocok sama syaratnya, yaitu kondektur…

seneng dong pastinya.. bak gayung bersambut.. asik juga kayaknya jadi kondektur.. karena emang naik kereta tu hal yang menyenangkan

langsung dah nyiapin semua persyaratan, sampai pontang pantinh nyari surat akreditasi kampus (maklum belum pernah butuh jadi nggak punya stok, padahal hampir semua temen punya)

abis dapet semuanya trus daftar deh lewat web dan nunggu sampai tgl 31 agustus kmren
hari demi hari galau karena dapet tawaran main ke belitung.. antara ambil nggak ambil

hari yang ditunggu pun tiba.. tanggal 31 pagi ngecek belum ada, siang sama aja.. sampe malem pun tetep nggak ada 

akhirnya tanggal 1 malem ngecek muncul.. dan taraaaaa… namaku ada di daftar lolos tes administrasi..

disitu diumumkan juga bahwa tgl 5-7 tes kesehatan awal.. nah aku dapet jatah yang tanggal 6

puyeng jugak waktu itu nyari tukeran soalnya di jadwal masum pagi padahal tesnya juga pagi.. tapi tampaknya Tuhan mau kasih pengalaman lebih.. setelah kontak temen-temen akhirnya dapet tukeran libur
mulai browsing juga tentang tes kesehatan ini.. eh dapet di beberapa situs katanya tesnya tinggi badan musti 160 klo cewek.. mulai dah pesimis galau gitu.. dua hal ini berkecamuk di pikiran antara beneran kagak ya sama ganti apa nggak ya syaratnya
mastiin lagi di pengumuman rekruitment ada apa nggak soal tinggi badan.. dan hasilnya emang nggak ada
sampai malemnya sebelum hari h sempet kepikiran apa nggak usah brangkat aja ya.. sampe pagi pun masih sempet kepikiran gitu.. tapi karena penasaran dan masih berharap siapa tau rejeki, akhirnya brangkat lah pagu itu ke kliniknya KAI di deket stasiun dengan dandanan kece ala wanita karir gitu
sampai sana mau masuk ke tempat tes, di pintu masuk ada polsuska yang ngasih form tes.. saya pun nyamperin tu bapak polsuska.. langsung ditanya sama bapaknya, “mau tes?” saya jawab “iya pak” 

langsung tu bapak nyolot “kalau mau tes jaketnya dilepas dulu di luar sana” sambil nunjuk arah luar gerbang

nah mulai dah jd rada bete.. secara cuma pake cardigan tipis yang sebenernya kece buat dipadu padankan sama kemeja kerja

berhubung ini tes jadi nggak mau ribut juga kan.. keluat gerbang lagi dah buat lepas cardigan.. abis lepas masuk lagi trus dikasih form (dikasih doang.. tanpa tu bapak bilang apa2).. saya tanya ini untuk apa dan saya harus kemana.. dijelasin lah sama bapaknya dengan ogah2an yang intinya ngisi form sampai no telpon dan masuk ke arah tenda.. oke pak I’ll do it.. nggak ikhlas sih ngucapin makasih sambil senyum ke pak polsuskanya, tapi apa boleh buat.. kan saya mau kerja disini.. ahaha
sampai di bawah tenda pada duduk berjejer gitu dan saya pun duduk di bagian yang kosong di belakang.. nggak sampai 2 menit tiba2 disuruh maju ngisi kursi di depannya.. oke saya pun maju dan ngisi form
nah disini saya mulai merasa janggal dan juga sebel abis.. sembari ngisi, bapak2 pengatur lajur tes itu ngatur sambil di sela2nya bilang intinya PT KAI hanya mengambil orang2 terbaik.. dari 15000 pelamar diambil 1500 untuk ikut tes kesehatan awal.. dan hari kemarin hanya 17 yang lolos dari ratusan orang (disini saya mikir…buset dah.. tes macam apa nih) 
sambil saya ngisi saya merhatiin yang pada di tes (tesnya di depan kita duduk) banyak yang pulang gitu aja.. nah disini saya udah yakin banget tinggi badan sama berat nih masalahnya krn yang pulang gitu aja klo nggak tinggu biasa ya gendut gitu
tetiba tu bapak pengatur nyuruh orang yang pake dasi buat duluan tes walaupun dia dateng belakangan.. alesannya krn si bapak nganggep mreka rapi dan inovatif.. nah disini saya negatif thinking banget.. jangan2 mreka yang pake dasi nih adalah kode KKN karena menurut saya nih bapak aneh banget gitu.. pake dasi kok inovatif.. hari gini gitu.. profesional muda udah nggak perlu dasi kayaknya.. yang penting kerja nyata kayak slogannya pak presiden
trus tu bapak bilang hari ini baru ada 4 yang lolos sampe tes gigi.. dan orangnya dijejerin di depan gitu.. disitu saya berpikir, oke fix saya bakal tamat sampai sini tesnya
nunggu nggak sampai 15 menit tibalah giliran buat di tes.. pertama ukur tinggi badan.. bapak yang ngukur sampe diulang 2x narik meterannya dan langsung bilang “maaf mbak tingginya kurang.. cuma 154” … buseeettt 154??? padahal depanku tadi lebih pendek jauh juga dibilang 154… disini rasanya pengen tak suruh ngulang tapi berhubung ini tes dan nggak bisa ngajak ribut tu bapak ( secara malu juga ngajak ribut orang klo ngukur tinggi di kantor biasanya juga cuma 158.. klo dikantor 160 kayaknya bakal beneran tanya deh akunya.. haha) jadilah saya cuma ngambil ktp sambil bilang makasih.. trus pulang dah
nah di jalan pulang mikir soal tes PT KAI ini.. pertama, kenapa kalau emang ada syarat tinggi musti 160 untuk cewek dan 165 untuk cowok nggak diinfokan dari awal.. kan udah pasti bakal kagak daftar uang udah pada tau tingginya kurang.. nggak usah repot ngetes orang sebanyak ini dan hasilnya sia2 banget.. kedua, apa tuh petugas yang ngetes kesehatan dibayarnya per jumlah yang dites kali yak.. jadi semakin banyak yang tes semakin gede gajinya.. hahhaha

dan jawaban atas semua pertanyaan ini sepertinya hanyalah para pejabat dan Tuhan yang tau 

Trimakasih atas kesempatan untuk merasakan pengalaman  tes di PT KAI 

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: